Terima Kasih.

Yang dihargai!

Penghikayat

Blog Archive

22.8.16

Pisces.. itu aku

As salam buat pembaca budiman,

Sepanjang atau sependek-pendek ingatan, saya mula tahu saya berbintang Pisces ketika berumur 12 tahun.. dari detik itu saya mula membaca ramalan horoscope di akhbar inggeris (dan itu juga satu-satunya laman yang saya baca).  Pada ketika itu terlalu obses bagaimana ramalan itu menjadi benar dan apabila ianya tidak berlaku  maka saya abaikan saja.  Sudah terlalu lama saya tidak membaca tentang horoskop.. Tetapi saya adakalanya dapat menghidu mereka-mereka yang sebintang dengan saya (baunya agak hamis.. hehehhh).  


Lihat kebetulannya yang mengena pada diri saya.

 

Personaliti Pisces (19 Feb - 20 Mac)



Personaliti Pisces
pisces memang terkenal dengan sifat ringan tulang
Kadang-kadang orang jadi pelik dan ingat ada udang di sebalik mee.. tapi sebenarnya tidak.. saya bantu dengan ikhlas hati dan slalunya atas sebab saya memang lapang masa dan lapang hati.

penuh tanggungjawab dan tidak mengharapkan sebarang balasan.
Benar.. saya tidak akan melakukan atas niat mendapatkan balasan. dan paling benci selepas bantu ditanya nak apa sebagai balasan.. Kenapa dunia sudah terlalu mahal untuk nilai bantu dengan ikhlas.

ketekunan pisces dalam melakukan sesuatu pekerjaan wajar dicontohi oleh orang lain.
Sangat fokus dan boleh ke arah bipolar (over ler tu!) saya pernah tida waras siapkan pameran bekerja dari malam hingga ke pagi tanpa tidur sedetikpun. Saya buat dengan senang hati.

sifat tolong menolong begitu menebal dalam dirimu. apa yang pasti, ia tidak tertumpu kepada orang-orang tertentu sahaja.
Saya suka menolong walaupun dengan orang yang tidak dikenali.  Saya pernah mengalami ingin membantu seorang perempuan tua yang jatuh tersadung. Saya hulurkan tangan dan dia menolak dengan bersungguh-sungguh sedangkan keadaannya memang agak parah.  Itu tak pelik sangat.. yang peliknya saya diketawakan atas sebab ditolak pelawaan untuk membantu.  Saya cuma teringat bagaiamana kalau ibu saya jatuh tersadung dan moga-moga ada orang yang membantunya.

kamu tidak pandang pada paras rupa mahupun darjat dalam soal menyumbang tenaga. pisces juga mudah simpati dengan orang lain.
Saya setuju

kamu seboleh-bolehnya cuba menyelesaikan amsalah yang dihadapi oleh orang lain.
Selalu berlaku dan kadang-kadang hanya menyedari sudah terlalu jauh mencampuri urusan namun pada ketika itu sudah terlewat kerana sudah terjebak sama.

selain itu, kamu senang mendapat kawan dan ramai yang suka mendampingimu. pisces berfikiran luas dan tidak gemar mengkritik pandangan atau pendapat orang lain.
Dahulunya ya, sangat senang mendapat kawan dan begitu popular.  Kini agak selektif mungkin pengalaman sosiologi menyebabkan begitu.

sebaliknya kamu suka mendengar dari bercakap. pisces jarang mendapat masalah walau di mana kamu berada.
Kurang bersetuju.  Saya pernah dengar orang bercakap dan lebih suka bercakap bla bla bla..

kamu selalunya jujur dalam melakukan sesuatu dan sering mengelakkan dari melakukan sesuatu tanpa pengetahuan orang lain.
Amat kurang bersetuju.. Saya sukakan elemen surprise dan mengambil risiko melakukan tanpa pengetahuan orang lain.  

Kelebihan dan Kelemahan Pisces
pisces gemar menyahut cabaran dan suka dihargai.
Pantang dicabar dan memang suka dihargai.. bukan dalam bentuk lisan cukup dengan satu senyuman, anggukan atau satu kefahaman.
 
tetapi tidak suka diri dikritik sepertimana kamu tidak suka mengkritik orang lain.
apabila dikritik, jangan terkejut jika pisces berubah sikap. dari seorang yang tenang menjadi terlalu senitif seterusnya kecewa dan mula merasakan hidup ini tidak bermakna.
Ampun.. saya pelik ka? Sangat benar pernyataan di atas.

kamu juga cepat putus asa sekiranya apa yang dicita-citakan menemui kegagalan. kamu mempunyai kebolehan dalam bidang muzik, perubatan dan lukisan.
Kurang benar (malas nak komen) masih terganggu dengan pernyataan sebelum ini.

pisces seorang yang idealistik, menaruh kepercayaan bahawa setiap orang harus bersikap tolong menolong. kamu sanggup berkorban membantu orang lain tanpa mengenal erti penat lelah.
Bukankah sepatutnya begitukah? Sangat kehairanan dengan sikap pentingkan diri sendiri.  Kisah benar apabila meminta tolong seorang rakan untuk 'jumper'  bateri kereta dan dijawab dengan selamba 'oh tidaklah.. nanti bateri kereta saya rosak'. Namu pada ketika orang tersebut mengalami kesusahan bab kereta.. saya boleh pula dengan senang hati bantu tumpangkan. Situasi berbeza namun masih dalam konteks bantu-membantu.

kamu juga bersikap tenang walaupun dalam situasi mengecewakan.
Tidak selalunya.. Wajah saya mengambarkan perasaan dan itu sukar untuk saya ubah. Mungkin Allah dah tetapkan begitu.

21.7.16

Bicara Langit Kepada Awan


As salam dan salam hormat buat pembaca budiman,


Alhamdulillah.. Terselit satu karya hasil cetusan idea ketika menunggu kereta dibasuh.

Car Wash, Labuan
24 Oktober 2015 (10.52am)

* Boleh dapatkan di kedai-kedai buku

6.4.16

Istiqamah Bahasa

Istiqamah boleh dimaksudkan sebagai berdiri teguh ataupun tetap pendirian sepanjang masa atas dasar kebenaran dan petunjuk tanpa ragu-ragu.

Saya dulunya hanya suka-suka menulis puisi.  Penghasilannya selalu mengikut mood yakni ketika hati berontak ingin melahirkan apa yang terbuku secara tersirat.  Kepuasannya berlainan sekali dengan menulis cerpen.  

Akhirnya saya terjebak buat kedua kalinya; bersama-sama menghasilkan buku antologi puisi.


Muka surat 199-208 (10 halaman)
ISBN: 978-967-13893-0-0

25.11.15

Pergi tanpa pamit

Kini, 'buat baik dibalas baik', menjadi kurang relevan bagi saya.  Menjadi antara penyumbang statistik; Pembantu Rumah Lari, memberikan kesan yang begitu mendalam.  Pergi tanpa pesan atau mereka kata begini "pergi tanpa pamit", yang sebenarnya kalau ada hal kecemasan pangkat moyang punya cemas pun.. beritahulah.  Bermula dari episod tidak datang kerja, pergi cari ke rumah (dahlah rumahnya nun jauh dalam semak hutan) sehingga mendapat berita dari rakan-rakan senegaranya 'telah pergi' cukup memeritkan. 

Episod duka lagi traumatik apabila dimaklumkan oleh pihak Imigresen majikan hendaklah melaporkan kepada pihak polis berkenaan hal tersebut dan datang semula ke Imigresen bersama Surat Pembatalan Pas Pekerja Pembantu Rumah Asing serta menjelaskan bayaran penalti sekiranya masih memerlukan khidmat pembantu rumah yang baru juga bagi mengelakkan disenarai hitamkan. (Semput tak baca dengan ayat yang panjang tanpa koma? dan begitulah juga yang kami rasakan ketika itu).  Sekiranya lah dapat dipancarkan semula riak wajah ketika hendak menjamin dan dibandingkan semula riak wajah ketika dimaklumkan untuk membayar kompaun.. Aduhai rasanya bagaikan langit dan bumi. 

Dalam keletihan memikirkan nasib diri, tanpa sedar terungkit lah segala kebaikan yang pernah diberikan.  Tidak pernah sekalipun meninggikan suara semasa memberikan arahan, kerja-kerja yang tidak beres kami diamkan saja malah kami sentiasa berfikiran positif mungkin kurang sihat atau penat.  Upah gaji dibayar sama dengan hari gaji kakitangan kerajaan, kalau pun lewat mungkin hanya sehari dua.  Mungkinkah kerana semua kebaikan itu menyebabkan naiknya tocang? Semua yang kami lakukan itu atas landasan kemanusiaan.  Lalu salahkah kami?

Demikian begitu, kami tetap perlukan Pembantu Rumah. Kami yakin Allah maha melihat, mungkin Allah hendak beri Pembantu Rumah yang lebih baik.. InshaAllah..Aminkan ya.



29.10.15

Separuh semangatku pergi..

Salam hormat buat pembaca budiman..
 
 
Seolah-olahnya, separuh semangatku pergi. 
Seorang yang selalu memberiku semangat untuk terus menulis pergi buat selamanya.  
Aku selalu menulis dengan harapan dia akan membacanya dan rupanya hampir semua entriku dibacanya namun jarang sekali meninggalkan komen.  
Satu-satunya komen yang ditinggalkan.. panjang lebar ulasannya. 
Namun itulah satu-satunya. Sekurang-kurangnya ada sesuatu yang boleh aku baca dan kenang penulisannya.
Nama Penanya MISA dan beliau menulisku sebagai MOSA.
Terima kasih buat abang. Atas apa jua perkongsian ilmu, nasihat akan kuingat sampai bila-bila.
 
Al-fatihah buat Almarhum Mohd Iskandar bin Abdullah.
 
Entri :Langkah mualaf

Komen dari 

misa said...
DI MANAKAH KAMU SAUDARAKU SEPERTI DIBERITAHU ALLAH MEREKA ITU SAUDARAMU ?

Berkali aku cuba respond di tread ini, berkali itu juga keluh jemariku bak sebak, yang mungkin ianya terasa imbauan masa silam sebagai saudara baru yang pada ketika itu sejurus sahaja melafazkan kalimah syahadah, kita terasa betapa dengan semangat persaudaraan yang sangat tulus disertai kegembiraan cuba bersilaturahim kepada saudara seagama sebaliknya disambut dengan perlakuan menyingungkan hatta dingin dan babak seterusnya pengalaman demi pengalaman menghambat hati sehingga SAYA TERCARI-CARI DIMANAKAH MEREKA SAUDARAKU ? AlhmdulilAllah aku masih yakin mereka ada. Kepada pembaca budiman mungkin perlu kita merenung sejenak, betulkah persepsi kita apabila :
1. Mereka yang baharu memeluk Islam dipandang agak kotor disebabkan dari zat permakanan haram terdahulu dan gaya hidup yang dipandang jijik oleh mereka. Di antara pengalaman kawan-kawan mualaf menyatakan mereka dilayan agak keterlaluan sehingga masakan, bekas piring, gelas serta sentuhan juga cuba dielakkan oleh mereka ( Kumpulan saya dicop cetek dalam hakikat Islam ) Hakikatnya tuntutan Islam menempatkan golongan mualaf adalah suci sebaik mereka melafazkan kalimat sahadat malah golongan ini perlu diberi keistemewaan hatta wang sekalipun mereka bukan miskin. Apakah wujud Islam kelas kedua di minda segelintir orang muslim ???
2. Saya percaya kebanyakkan yang baharu memeluk Islam telah mengkaji agama ini sehingga diberi hidayah dan tentunya terpaksa merempuh segala halangan hatta sehingga sanggup berdepan konflik yang besar dengan keluarga. Cuba renungi situasi bila perkataan seperti dilontarkan: "Oh mualaf?, convert masa kawin ka?, dulu agama apa?.. ” Tidakkah soalan ini mengundang perasaan seolah2 keikhlasan kita teruji, Apa jika masa kahwin tafsirannya Oh masuk Islam sebab kahwin , Oh mualaf he he.. kurang Ilmu agama , agama apa confirm bekas orang kafir makan.. . Kenapa tidak didahului dengan ucapan Alhamdulillah dahulu sebelum menyatakn kata-kata tu...terhalang juga sesuatu yg negatif. Dalam kami merasakan sangat optimis penerimaan saudara seagama berlaku sebalikknya pula.. ? Siapa kamu mau mencopkan keikhlasan sesorang sedangkan Allah memberikan hidayah dengan perbagai keadaan yang hakikatnya terpulanglah bagaimana ia menghargainya .
3. Sya percaya mereka yang menyatakan KAMI SAUDARA KAMU DAN KAMI DIANTARA YANG BERJUANG MEMBELA GOLONGAN MUALAF tentunya menyediakan diri dengan kecekalan yang perlu dalam menjalankan perintah DAKWAH tentunya tiada kompromi dengan menjaga hati golongan tertentu atau takut mengugat keikhlasan diri..? Jika semua para pendakwa sebegini maka , saya tidak heran ramai yang murtad dan para mubaligh lebih berjaya lagi..!
Penulis blog ini adalah adik kandungku, kami melalui bersama pengalaman seumpama ini. Alhamdulilah dengan usaha keluarga bersama dan dengan ikhlas hati kami, kini berdiri sebuah bangunan kerdil ( di tanah penulis blog ) yg kami sumbangkan kepada saudara sebagai pusat pengembangan ilmu Islam yg juga berfungsi sebagai tempat semantara menunaikan solat bagi umat islam di kampung yang baru terdiri daripada lebih-kurang 10 keluarga. Alhamdulilah lagi, kini surau yang kami mohonkan melalui JAENS telah diluluskan di tapak tanah yang diwakafkan. Mohon maaf jika penyataan ini seolah memperlihatkan APA YG TELAH KAMI SUMBANGKAN, bagi kami ini adalah semua adalah pemberian Allah , semangat serta kemampuandariNya dalam menyumbang yg tidak seberapa kami percaya keikhlasan adalah jauh lebih berharga.

7.4.15

I beg to differ..

Assalam dan salam hormat buat pembaca budiman,
.
Amboi bukan main lagi tajuk entri, entahlah apakah akan relevan dengan apa yang AA perkatakan, ko ada entri tajuk omputeh?. Cuma sekadar perkongsian buat mereka yang adakalanya tidak sedar atau mungkin sedar tapi malas nak ambil pusing. 
Kejadian ini sering kali berlaku, ok anda ke pasaraya dan cashier/pembantu cashier memasukkan barang-barang belian main sumbat jer.. mentang-mentanglah minyak rambut tu kecil lalu dimasukkan dalam beg plastik yang berisi snek atau apa jua item yang bukan sewaktu dengannya.  Itu hanya satu contoh, malah saya pernah ada pengalaman semua barangan disumbat dalam satu plastik besar; dengan bawang, kentang, susu tin, syampu, ubat gigi dan yang paling sadis serbuk pencuci kain! Nasib baiklah telur itu dah siap diikat untuk dijinjing kalau tidak mau disumbat semuanya.
AA tidak akan biarkan perkara itu berlaku, biasanya akan menegur dengan cara elok, "miss/kak/dek boleh asingkan plastik? yang ni kan makanan dah tercampur ni." Saya akan cuba berdiplomasi dengan baik dan harapnya perkara tersebut dibetulkan tanpa ada  jelingan tajam atau jawapan yang boleh menaikkan darah.  Selalunya reaksi yang AA terima ialah mereka akan sedar dengan kesilapan dan memperbetulkannya cuma setakat ini tidak pernah lagi mendengar mereka meminta maaf (pernah juga AA yang meminta maaf tapi tidak ada rasa bersalah langsung di wajah mereka) dan selalunya riak mereka kelat bak peria (betulkah perumpaan tu?)
Katalah apa pun, tapi AA meminta untuk sesuatu yang wajar dan tidak keterlaluan.  Mereka sebenarnya telah dilatih untuk mengasingkan plastik mengikut kategori item namun dek nak cepat dan berasakan membuang masa mereka langgar peraturan yang telah ditetapkan.  Tapi ada juga kedai-kedai runcit yang melakukannya dengan sengaja (ni kes nak jimat kos). Adakalanya nak saja AA bertanya pada cashier tu kalau jadi pada mereka bagaimana, tapi risau juga kalau-kalau jawapannya "saya tak kisah!."  Maka AA ketap bibir dan cuba positifkan diri (mungkin dia tidak sengaja, mungkin dia belum makan atau  mungkin dia ingat AA lelaki jadi takkan kisah!)
Tetapi apa yang AA lalui agak pelik apabila terdengar suara sumbang di belakang "Ishh.. cerewetnya!."  Ikutkan hati nak jer dijerkah orang yang tak sayang mulut tu.. tapi dah tua-tua begini belajar untuk mengabaikan. (Akhirnya..ada pengakuan tua di situ. Alhamdulillah)

p.s: Lega sedikit.. terlalu dahaga untuk menulis.

4.4.15

Beluncas

Begitu hampir AA memadam blog ini, namun ada getar pada jari yang tentunya datang dari hati yang ketar.  Yang benar tidak ada salahnya pada blog ini, malah niat yang disimbolikan pada tarikh 09.09.09 bertiangkan nawaitu yang baik belaka.  Salahnya, AA kadang-kadang punya emosi yang bukan sahaja dipamerkan dalam alam nyata namun begitu juga dalam maya.  AA memang begitu, lebih suka untuk mengekpresikan diri sebenar. Namun ada tanggungjawab yang dipikul di balik penghasilan entri melalui bait-bait yang kurang disadur oleh akal . Maunya AA tidak dipersoalkan di sana nanti, apabila ada tertulis kisah (walaupun tidak disebutkan nama) yang buruk-buruk belaka.  Tak kurang hebatnya kata nista dan angkuhnya berbicara laksana Maharaja yang tidak betah memohon kemaafan.  Memangnya AA jua akui menulis mengikut suka dan pernah suatu ketika dek hati merajai akal telah menyiapkan entri sehingga kesiangan.. Hasilnya begitu berbaloi sehingga ada hati yang terluka, ada rakan yang memadam tag sahabat dalam hidupnya.  AA kesalkan apa jua yang pernah tertulis di sini sehingga menyinggung perasaan. Malah kekadang secara terangan ditujukan buat si Polan.  Sebenarnya dari awal AA ingin katakan begini; janganlah ketika aku sudah pergi nanti, blog ini kekal dengan cerita yang kurang enak sehingga dibaca oleh keturunan malah siapa jua yang singgah di sini.  AA berhasrat untuk membetulkan pada kesempatan yang diberikan. Syukur ke hadrat-Nya AA diberi hidayah untuk membetulkannya. AA tersedar apabila ada entri yang sudah lama ditulis dan ianya terhasil dari bara hati yang meluap hingga terhasilnya entri tersebut. Entri tersebut disebut-sebut dalam FB baru-baru ini, sesuatu yang baik buat ingatan mereka yang di atas tapi AA kurang senang sebab ianya didorong oleh hati yang dengan sengaja menujukan buat seseorang.  Itu cuma di antaranya sedangkan ada beberapa lagi entri yang kurang enak disajikan. Sedari itu akan ada entri yang dihapuskan. Mohon kefahaman kalian dan moga saja beluncas itu akan  menebarkan  sayapnya  seindah  kemaafan  yang  dipinta.


Sudah baca?

Related Posts with Thumbnails