Nota sepi


mohon


ku mohon,
agar kau terima,
ini suratan yang ditakdir...

ku mohon,
agar kau tabah,
pada hari mendatang...

ku mohon,
agar kau kuat,
berjuang ke akhirnya...

ku mohon,
agar kau mengerti,
dunia ada fananya...

ku mohon,
agar kau sedia,
segala macam kemungkinan...

ku mohon,
agar kau maafkan,
pada kami yang berharap...

supaya senyumanmu utuh, 
demi ujian demi ujian,
ketahuilah Dia tidak pernah bermain dadu,
ada bahagian untuk semua makhluk,
dan kau terpilih sebab kemampuanmu...


Pernah ku bertanya,
"... tapi mengapa dia?",

dan mungkin soalan ini seribu kali kau tanyakan.
dan itulah ketetapannya buat makhluk yang disayangiNya.







............................................................................................................................

Al-Fatihah

...........................................................................................................................




Puisi ini saya cipta buat seorang sahabat yang tiada gantinya, (sentiasa dengan cerianya dan pemurahnya) semoga kemurahan arwah membantunya di sana.  Puisi itu saya reka semasa arwah sedang sakit namun saya hanya simpan dan tidak berani untuk publish.  Bimbang kalau-kalau hatinya terusik, maklum dengan emosi orang sakit.  Saya beberapa kali ingin melawatnya tapi saya bukanlah pelawat yang baik, saya selalu gagal mengawal emosi. (saya tidak mau dia lihat wajah simpati) Sedangkan apa yang diperlukan adalah sokongan. Dan saya bersyukur kehadiran Dato Sheila Majid adalah antara wishlist yang tercapai! 



Akhirnya arwah kembali jua, pada bulan yang penuh barakah.  Saya terima itu... dan yakin ini mohonnya yang terakhir.
 












Comments

LiLy Purple said…
al fatihah..
Adie Achim said…
Lily Purple:
terima kasih.
Seksi Bani said…
syahdu..
alfatihah buat arwah.. seorang sahabat yg hebat.
Adie Achim said…
Seksi bani:
kita pasti akan teringatkan dia setiap kali jejak kaki ke KL
Adie Achim said…
QueeN TerataI:
Terima kasih.

Popular posts from this blog

Ben Ashaari: Saya cabar awak!

Esah 50 sen

Miss Receptionist vs Mr. Supervisor: Kehilangan