Terima Kasih.

Yang dihargai!

Penghikayat

Blog Archive

22.1.12

something...

Saya akui dalam keadaan yang amat kurang bermotivasi untuk menulis.  Tapi saya masih gemar membaca.  Ini adalah karya asli member blog: Nong Andy  Cerita ini punya nilai sentimental yang digarap secara santai namun punyai jalinan kisah yang menarik.


Kau masih tertinggal di situ.


“Hei…” Aku jerit dengan nada marah. Henry senyum sambil menjelirkan lidahnya. Budak sial. Aku cuba melayangkan tumbukan padanya tapi dia cepat mengelak. Tak puas hati, aku berdiri dan menampar belakangnya dengan buku tebalku. Aku berharap dia mengaduh kesakitan. Tapi dia hanya ketawa terkekek-kekek! Seolah-olah langsung tidak sakit! Seolah-olah tamparan sekuat hatiku itu bagaikan mengeletiknya saja! Anak sial.. tunggu kau!! Aku macam nak terajang dia sampai terkeluar dari dalam bas ini.


“ Kau.. budak sial!” Tak guna aku marah. Kemarahanku menambahkan kegembiraannya saja. Aku duduk semula dengan perasaan yang mendidih. Bas bergerak terlalu perlahan. Belakang kerusi ku terasa ditendang-tendang lagi. Aku tahu itu Henry. Aku tahu dia masih mahu memancing kemarahanku. Aku cuba bersabar tapi tendangannya di belakang kerusiku benar-benar menyakitkan hati. Bunyi kekehan ketawanya yang kedengaran seronok itu membuat aku rasa macam mahu gila.. Mujur bas akhirnya sampai ke destinasi. Aku lega, Rosalie hanya tersengih melihat aku yang menyumpah seranah Henry tetapi di sambut dengan senyuman gembira oleh budak celaka itu.


“ Kenapa budak tu suka menyakat kau ya?” Tanya Rosalie jalan beriringanku.


“ Entah.. budak tu gila!” Kataku bengang. Sungguh aku bengang. Entah apa yang telah aku buat hingga budak tingkatan 2 yang bersaiz anak ikan itu suka menyakatku. Demi tuhan aku tak sanggup melayan kerenah kebudak-budakannya. Entah apa dosaku padanya hingga dia tidak mahu melihat aku gembira berborak dengan Rosalie. Setiap kali aku dan Rosalie bercerita dengan serius tentang Naguif, olahragawan hensem di kelas kami itu. Henry pasti akan mula mengacau dengan tendangan kakinya di kerusiku. Atau dengan suaranya menyanyi membingitkan telinga hingga kami tak boleh focus bergosip! Aku benar-benar tak faham dengan sikap ‘budak kecik’ tu!


Sepanjang tahun aku bertahan dengan gangguan harian yang menyakitkan hati dari budak Henry yang celaka itu. Ketika aku dan Rosalie mula masuk tingkatan 5 dan Henry pula ketika itu baru tingkatan 3. Dia sudah tidak ikut bas yang sama. Ayahnya hantar dia ke sekolah setiap hari. Aku lega! Bersorak riang.. budak celaka yang menganggu hidupku sudah lenyap. Di sekolah tentulah Henry tidak punya waktu untuk menyakatku. Aku focus pada Naguif. Begitu juga Rosalie. Kami sama-masa menaruh hati pada si hensem itu. Tapi hanya aku yang tahu hal itu. Rosalie meluahkan isihatinya tentang Naguif padaku tapi aku hanya memendamkan perasaan ku itu tanpa pengatahuan Rosalie. Biarlah… aku menjadi pendengar setia buat Rosalie. Aku sedar siapa diriku.. aku tak secantik Rosalie. Naguif mustahil akan memandangku. Memang Rosalie paling padan dengan Naguif. Rosalie bukan saja cantik tapi juga pelajar terbaik kelas kami. Dia sentiasa di tempat pertama. Aku? Setakat nombor 7 saja yang terbaik pernah aku capai dalam kelas. Tapi kerana dia cantik dan pandai budak-budak lelaki segan untuk memikatnya. Mereka rasa rendah diri sebab dia terlalu ‘pandai’ untuk mereka. Rosalie mengeluh hal itu padaku dan aku terus menjadi telinganya yang setia.


“ Amy.. aku rasakan. Budak Henry tu suka dengan kaulah! Sebab tu dia asyik kacau kau.. Dia hanya kacau kau seorang tau!” kata Rosalie suatu hari. Aku ternganga.


“ gila.. mustahil! Budak celaka tu.. punyalah BUDAK! Dia memang budak jahat yang kurang ajar” kataku menafikan.


“ Tapi.. aku hairan kenapa dia cuma kacau kau seorang saja! Betul kan..?” aku terus menafikan walaupun dalam hatiku mula mengakui. Budak sial itu memang tidak menyakat orang lain. Hanya Aku! Hanya aku seorang… Kenapa?


***


“ Henry sudah pindah sekolah.. bapanya di tukarkan di tempat lain” Beritahu Rosalie suatu hari.


“Oh..” kataku tidak ambil pusing. Tak ada kaitannya dengan aku. SPM berakhir dan kami telah sama-sama berjuang. Keputusan SPM ku memang tidak sehebat Rosalie. Tapi cukup untuk aku sambung ke tingkatan 6. Malangnya ekonomi keluarga ku agak teruk. Aku ambil keputusan kerja dulu setahun dua sebelum sambung belajar. Rosalie sambung masuk U. kami terputus hubungan.


“ Hei.. Amy” Sapaan yang hangat dan mesra dari Rosalie suatu hari. Aku kebetulan terserempak dengan Rosalie.


“ Eh.. Hai.. apa kabar? Lama tak jumpa..” balasku tak kurang ramahnya. Sungguh aku gembira berjumpa dengannya semula.


“Kau tak sambung belajar?” Tanya Rosalie melihat aku dengan baju kerja. Aku tersengih sebagai jawapan. Kami sudah 21 tahun tapi aku masih tak sambung belajar lagi. Entah lah… aku malas. Otak ku dah beku kot?


“Kau macam mana..?” balasku memulangkan pertanyaan.


“ Aku masih study.. tahun dua..” Katanya bangga. Aku turut gembira untuk dia.


“ Amy.. kau ingat tak Henry.. aku ada terjumpa dia lagi.. Dia sekarang punya hensem.. bukan budak lagi.. kalau kau nampak dia sekarang mesti jantung kau berbunyi tak keruan.. haha..” aku ketawa mengekek mendengar cerita Rosalie. Membayangkan si budak celaka itu yang membuat jantungku pecah menahan marah?

Tapi bila aku kebetulan terserempak dengannya pada suatu petang di padang bola tidak jauh tempat aku bermain bola tampar dengan kawan-kawanku. Aku terkedu. Dia bukan lagi budak kecil saiz anak ikan. Dia sudah berbadan sasa dan tinggi lampai. Malah dia benar-benar buat jantungku berbunyi tidak keruan dengan pandangannya. Dia kacak hingga aku rasa sungguh malu untuk menatapnya. Risau kalau kekagumanku itu akan dibaca olehnya.

(Dia sehensem Lee Dong Wook? haha..)


“ Hai…” Sapanya mesra. Tidak ada jeliran lidah atau kata-kata mengajuk seperti dulu. Yang ada adalah senyumannya yang boleh buat aku mencair macam coklat terkena kehangatan, bila-bila masa saja akan mencair.. irama jantungku melihat senyuman itu begitu menakutkan diriku sendiri!


“ Er.. Hai!” aku gugup dan terkekok.


“ Boleh aku join?” Tanyanya menatap terus ke mataku hingga aku rasa panahan pandangannya telah menikam jauh ke dalam kalbuku. Celakalah aku kali ini! Dengan mengawal gagapan aku mengajaknya ikut serta. Kebetulan rakan-rakan lain belum muncul. Hanya aku, Ajak dan Bibi saja yang baru sampai.
 semuanya bermula semula. Dia bukan lagi budak yang menyakitkan hati. Dia sudah bertukar menjadi putera charming yang budiman lagi menawan. Aku langsung tidak mengungkit hal-hal kejahatannya dulu dan dia juga begitu. Hampir setiap hari aku berharap melihatnya semula. Berharap dia datang semula ke gelangang dengan senyuman menawannya itu. Aku lemas dalam penantian.



“ er.. cuti akan tamat tak lama lagi. Aku sudah masuk kolej..” Beritahu Henry sambil menjelingku. Aku rasa diriku terlalu kerdil. Hanya aku saja yang tak sambung belajar. Tentu ramai gadis cantik di kolejnya. Siapa lah aku..


“ Oh..begitu..” aku tunduk. Terasa aku benar-benar jauh ketingalan dari orang lain. Kesal mengetuk hatiku!


“ Kau bagaimana..? Kau tak nak sambung belajar? Er.. ini nombor telefon aku. Kau boleh cari aku kalau kau free..” Henry serahkan sekeping kertas yang tertera nombor telefonnya. Aku pandang mukanya seakan tidak percaya. Dia mengangguk dan memberikan senyumannya.


“ Maaflah.. aku sungguh jahat dulukan..” Tiba-tiba Henry mengungkit.


“ Ah.. ya! Kau sangat jahat dan nakal.. dulu! Kenapa ya..?”tanyaku hati-hati. Teringat kata-kata Rosalie tentang teorinya dulu.


“ Ah! Itu sungguh memalukan.. aku hanya berusaha mendapatkan perhatianmu dengan cara yang sungguh kebudak-budakan.. Aku berharap kau beri perhatian padaku. Sebab itu aku selalu menganggumu.. maaf ya..” Mukanya merah. Aku berpura-pura tidak memandangnya. Kami terus berbual-bual. Aku dapat rasakan yang dia begitu prihatin padaku. Memperlakukan aku seolah-olah aku seorang gadis cantik-yang sebenarnya aku sungguh tidak sepadan dengannya. Henry membiarkan bunga-bunga cinta bercambah dalam hatiku!! Habislah aku kali ini…


***
 Di sebabkan Henry. Aku ambil keputusan untuk sambung belajar walaupun ketika itu aku sudah 22 tahun. Aku yakin masih belum terlewat untuk ku. Aku juga mahu berjaya macam orang lain. Aku mahu setaraf berdiri di sisi Henry. Henry gembira mendengar keputusanku untuk belajar semula. Dengan kesungguhan aku akhirnya berjaya masuk sebuah kolej. Sungguh indahnya menjadi pelajar semula. Aku tak perlu pergi berkerja. Aku hanya perlu belajar bersungguh-sungguh dan merindui Henry. Sekali pun Henry tidak pernah mengucapkan ‘ I love you’ tapi aku yakin antara kami mesti ada sesuatu- sesuatu yang istimewa. Sesuatu yang buat aku bertekad untuk mengejarnya.. untuk berdiri setaraf bergandingan dengannya tanpa rasa rendah diri lagi.

(Dia menukarkan keletihanku menjadi senyuman)
 “ Mama…” Suara comel si kecil Raika memutuskan lamunanku. Aku senyum dan menariknya ke pangkuanku, menciumnya dengan penuh kasih. Permata hatiku yang menjadikan keletihan bertukar menjadi senyuman.

“ Ye.. nak apa sayang..?”Tanyaku lembut.

“ Nenen… dalam gelas!” katanya sambil menunjuk ke arah gelas micky mousenya. Sambil membancuh susu ke dalam gelas aku menyeka airmata. Ia masih tertinggal di situ. Jauh dalam hatiku.. Dia masih tersenyum di situ. Bersama kenanganku. Dia pergi sebelum sempat aku memastikan ‘sesuatu’ yang istimewa antara kami.

" Aku rindu dengan kau!! Ada sesuatu yang aku nak beritahumu.. tunggu aku ya!" itulah kata-katanya dalam telefon. Beria-ia nadanya.

Aku terus menunggunya. Tapi dia mungkir janji. Dia tidak datang. Dia pergi bersama teki teki itu buat selamanya.. dan hingga kini. Sekali pun aku hidup dengan baik.. menikmati bahagia rumahtangga. Dia masih 'setia' disitu. Di tempatnya! Dia kekal di situ... selamanya tertinggal di hatiku.

Habis!

***


*Si Jejari yang menari : Ini cerita sedih ke? bukan happy ending? jangan sedih dulu... Sebahagian cerita ini kisah benar dan sebahagian lagi adalah rekaan semata-mata. Rosalie? ho.. dia memang pernah minatkan budak Naguid tu. Dia bercita-cita nak jadi accountant tapi kini jadi guru bahasa English dan berkahwin dengan seorang lelaki India yang hitam legam. Aku ter'pause' seketika masa dia memperkenalkan suaminya padaku ketika itu. Henry? jangan risau.. dia masih hidup rasanya. er.. last sekali aku jumpa dia, dia memang dah menakjubkan hensemnya! dan dia memang pernah menjadi budak yang aku ingin bunuh hidup-hidup!! 


10 comments:

Nong Andy said...

haha.. kebetulan aku sedang mendengar lagu the one tht got away kety peri- lagu yg mencetuskan idea ini :)dah pusing lagu ini ratusan kali-belum jemu lagi :)

sungguh seronok rasanya bila 'air tangan' di highlight dan di jadikan entri blog kamu adie- terima kasih :)

ia really 'something' rasanya tajuknya lebih sesuai seperti itu. terima kasih..(aku memang ada masalah nak buat tajuk)

*Adie, saya sungguh happy! tq...

L said...

huhu.. pndai wat cerita eh.=)

jom renung2kan sebentar..=)
http://lolz-l.blogspot.com/2012/01/kenapa-ilmu-itu-penting.html

Adie Achim said...

Nong Andy: Sorry ah.. tlupa minta izin publish cerita nie.. sy suka cerita nie. Macam sy pun ada melaluinya. Rasa macam mau sambung tapi dalam versi sy plak..

p.s: Lupa kredit.. sowie ..

Adie Achim said...

L:
Ini karya sahabat blog.. Sy sukakan jalan ceritanya. Ok nanti sy jenguk :) T.Kasih

Nong Andy said...

oh.. okeh. ko ada bagi link juga bah :)

sila sambung versi kamu. aku sabar menunggu ni :)

januarimu masih bz?

sukiman said...

salam

Adie Achim said...

Nong Andy:
Februari ku lagi bz...

belum berkesempatan.

Adie Achim said...

Sukiman:
Walaikumsalam wbr.

"jan kau lu menulis"
saya tidak akan lupa itu :)

cart kartika said...

lama xbw sni..lma sgt! hehe
ika nk mintak komen sket http://cartiecacloset.blogspot.com/2012/02/welcome-page.html

Adie Achim said...

Cart kartika:
Ahah kann.. Makasih sebab datang lagi. Well.. nnt sy jenguk. Tq!

Sudah baca?

Related Posts with Thumbnails