Terima Kasih.

Yang dihargai!

Penghikayat

Blog Archive

30.11.12

Dia anakku!

...


P.s:  Entri ini dihasilkan sebagai satu tanda ingatan mimpi paling ngeri yang pernah saya alami.  Mimpi itu saya jelmakan dalam bentuk kispen (kispen =kisah pendek >tiru si Nong).  Mimpi itu begitu nyata hingga terbawa-bawa ke alam nyata. Kispen ini dihasilkan dalam masa tempoh tiga jam.  Maaflah penulisan yang tergesa-gesa jadi banyaklah kurangnya.  Objektif untuk mengabdikan mimpi dan buat pengajaran buat semua.  



22 comments:

Fatin Nazuha said...

Huhuhu giler la..... dpt bygkan prsn lelaki tu...Semoga dilindungi anak2 kita selalu Amin Insyallah...... Moral of story jgn tinggalkan anak semata2 untuk melihat kesukaan kita atau menghilangkan bosan menunggu anak bermain ok...... atau jgn biarkan anak jauh berlalri jauh dari kita...palis palis

Izyan Hamizi said...

best cerpen ni. kesiannya pakcik tu. bertahun hidup terabai macam tu tunggu anak dia

Knor said...

suspen jugakan..tu kat taman tema ..dah tentu pening lalat juga mencarinynya..

cuma mimpi mainan tidur..mimpi para nabi saja ye mmg benar berlaku.

kak dgn anak kak ni tgh membacanya..cantik:)

Adie Achim said...

Pn Fatin,
Terima kasih atas nasihat puan. Jangan sesekali terleka atau biarkan anak kita di belakang dan kita pula berjalan di hadapan mereka. Zaman ni macam-macam boleh berlaku!

Adie Achim said...

Iayan Hamidi:
Terima kasih bebanyak sudi baca. Kisah ni diadaptasi dari mimpi saya sendiri. Sengasara dan derita batin perasaan pakcik tu. (iaitu saya sendiri)

Adie Achim said...

K.Nor:
Makasih kak luang masa kispen nie.. Harap2 tu mimpi jer, smpi skrg ni jadi trauma plak.

putri zuraidah said...

nice one bro..lama x update blog..terwonder2 ke manakah gerangannye...

Adie Achim said...

putri Zuraidah:
Makasih for wondering.. bz skit ngan keja kt umah plak bz ngan anak2.

Nong Andy said...

adie,

belum sempat baca ni..

nanti free sikit sia dtg balik baca k

Adie Achim said...

Nong:
Bleh bah kalau ko! aku nda brapa rasa kpuasan menulis yg ni. mungkin sb tergesa2 sgt.

sukiman said...

sudah baca, memang kehilangan bintang hati bagai jiwa tak beraga, masa berlalu tak terasa...

kamu menulisnya dengan sangat baik sekali...

Adie Achim said...

Abg Jan:
Terima kasih.. menulis cerpen/kispen memberi satu kepuasan. Mimpi ini penuh dengak kesan khas yang begitu kreatif. Cuma saya tidak pandai untuk ceritakan.

p/s: x expect abg jan baca. tq

Nong Andy said...

wah.. adie.. 3 jam sudah siap..

mau nangis juga tadi baca. bestlah ceritanya adie.. cepat-cepat ko tulis ah.. masa masih fresh dlm otak. nda pa.. ko buli tulis masuk words.. pastu lain kali baru kemaskan... tambah/buang apa yg patut.. tapi bagi aku ini best udah ni.. mula-mula aku bingung juga. ingat ni kisah kau.. rupanya mimpi.. ada pengajaran juga dlm mimpi kan.. ayah yg sgt syangkan anaknya.. smpai gila memikirkan kehilangan anaknya itu...

cayalah Adie :D


Iffah Afeefah said...

hee aku nak ngis bace ni

sedih sngt

lain kali kene jage bebaik anak

jgn lalai

#sobs3

Adie Achim said...

Nong:
Serius aku menulis ikut dari hati dan ada jugalah tokok tambah. Tapi mimpi tu betul-betul seperti betul (adakah ayat begini?) bayangkan mimpi itu bermula dengan anak umur 3 tahun sehingga dewasa. Malah wajah anak saya tu sangat mirip dan kini saya boleh bayangkan wajahnya kalau dia sudah dewasa kelak. Sempat juga saya nampak wajah saya yang tua! (Tu yang nda sanggup cerita!)

T.Kasih

Adie Achim said...

Iffah Afeefah:
Terima kasih atas penghayatan yang sebegitu rupa. Saya bangun dari mimpi dengan keadaan teresak-esak.

Skull Writers said...

malang tidak berbau.. sebab itu kita tak boleh lalai..

ini buat aku ingat kisah Minoroty Report.. kalau saudara pernah tgk movie tu..

hanya sekelip mata.. kita tidak menduga..

nice story.. (Mimpi yg sebenarnya jadi story)

thanks sebab berkongsi..


-Nico Robin-

Adie Achim said...

Skull Writers:
So true. Malang kalau ada bau boleh kita elak.

Belum tengok lagi movie tu. KEna tengok ni!

Thanks juga sebab sudi membaca.

sukiman said...

saya suka membacanya, menulis cerita yang pendek dan berkesan lebih sukar dari membuat novel.

dalam kependekan itu ada seribu rasa yang mesti dilahirkan, tentu sukar.

saya suka cerita sedih...he he he

Adie Achim said...

Sukiman/Abg Jan:
Saya mulai gusar apabila mendapat komen kedua dari Pengomen. Pada ketika itu saya berasakan perlu satu entri yang baru. Thank you abg Jan.

Nong Andy said...

adie...

tau nda pa.. haha..

Adie Achim said...

Nong:
Kamurang ah! :)

Sudah baca?

Related Posts with Thumbnails