Beluncas

Begitu hampir AA memadam blog ini, namun ada getar pada jari yang tentunya datang dari hati yang ketar.  Yang benar tidak ada salahnya pada blog ini, malah niat yang disimbolikan pada tarikh 09.09.09 bertiangkan nawaitu yang baik belaka.  Salahnya, AA kadang-kadang punya emosi yang bukan sahaja dipamerkan dalam alam nyata namun begitu juga dalam maya.  AA memang begitu, lebih suka untuk mengekpresikan diri sebenar. Namun ada tanggungjawab yang dipikul di balik penghasilan entri melalui bait-bait yang kurang disadur oleh akal . Maunya AA tidak dipersoalkan di sana nanti, apabila ada tertulis kisah (walaupun tidak disebutkan nama) yang buruk-buruk belaka.  Tak kurang hebatnya kata nista dan angkuhnya berbicara laksana Maharaja yang tidak betah memohon kemaafan.  Memangnya AA jua akui menulis mengikut suka dan pernah suatu ketika dek hati merajai akal telah menyiapkan entri sehingga kesiangan.. Hasilnya begitu berbaloi sehingga ada hati yang terluka, ada rakan yang memadam tag sahabat dalam hidupnya.  AA kesalkan apa jua yang pernah tertulis di sini sehingga menyinggung perasaan. Malah kekadang secara terangan ditujukan buat si Polan.  Sebenarnya dari awal AA ingin katakan begini; janganlah ketika aku sudah pergi nanti, blog ini kekal dengan cerita yang kurang enak sehingga dibaca oleh keturunan malah siapa jua yang singgah di sini.  AA berhasrat untuk membetulkan pada kesempatan yang diberikan. Syukur ke hadrat-Nya AA diberi hidayah untuk membetulkannya. AA tersedar apabila ada entri yang sudah lama ditulis dan ianya terhasil dari bara hati yang meluap hingga terhasilnya entri tersebut. Entri tersebut disebut-sebut dalam FB baru-baru ini, sesuatu yang baik buat ingatan mereka yang di atas tapi AA kurang senang sebab ianya didorong oleh hati yang dengan sengaja menujukan buat seseorang.  Itu cuma di antaranya sedangkan ada beberapa lagi entri yang kurang enak disajikan. Sedari itu akan ada entri yang dihapuskan. Mohon kefahaman kalian dan moga saja beluncas itu akan  menebarkan  sayapnya  seindah  kemaafan  yang  dipinta.


Comments

Popular posts from this blog

Ben Ashaari: Saya cabar awak!

Esah 50 sen

Miss Receptionist vs Mr. Supervisor: Kehilangan